Sunday, December 11, 2011

Published with Blogger-droid v2.0.1

Saturday, August 27, 2011

Sunday, August 7, 2011

Saturday, January 22, 2011

To Be Continued

~Disebabkan sekarang aku tengah menyiapkan sebuah tugasan, jadi cerita-cerita kat sini terpaksa dihentikan buat sementara.Nanti aku sambung ye.~

Monday, January 10, 2011

Monday, January 3, 2011

INIKAH ERTINYA CINTA: 27

Terasa lambat masa bergerak. Dua jam terperuk di dalam kelas lukisan amat membebankan otak Arina. Sukar betul ingin mencurahkan secebis idea di atas kertas lukisan yang putih bersih di hadapannya. Imej yang terakam di minda tidak terluah. Dia memegang kemas pensel 2B berjalur hitam kuning. Tema lukisan ialah pemandangan di dasar laut.

Separuh daripada teman-temannya telah pun siap melakar sesuatu, segelintir lagi sudah mula mencalitkan warna. Dia kagum dengan sahabat di hadapannya. Temannya yang berbangsa Cina itu pantas dalam melukis, tidak kira apa sahaja tajuk yang diberi, hasilnya tidak pernah menghampakan. Betul kata pensyarah lukisannya. Golongan yang paling kreatif dalam menghasilkan sebuah lukisan yang bermutu adalah mereka yang bermata sepet dan kecil. Kalau dilihat daripada perspektif sejarah silam sendiri, memang masyarakat Cina amat mementingkan pendidikan, sastera dan seni kerana mereka yang berkebolehan lazimnya dipandang tinggi oleh masyarakat sekeliling.

Ada masa dia kesal memilih seni lukis sebagai aktiviti ko-kurikulum. Namun, untuk memilih aktiviti lain, dia tidak berbakat. Bidang lukisan diceburi sejak dia masih kanak-kanak. Semasa diminta untuk memilih, mereka tidak diberi peluang untuk berfikir. Semuanya berjalan begitu pantas. Pada mulanya Arina berhasrat untuk menyertai orkestra. Hajatnya dibatalkan memikirkan dia tidak mempunyai pengetahuan luas dalam muzik. Para penuntut diarahkan menghabiskan aktiviti ini selama empat semester dan gred akan diambilkira dalam keputusan peperiksaan. Sekurang-kurangnya ia akan membantu dalam menaikkan pointer.

Tamat sahaja kelas, dia menuju ke mesin ATM yang terletak di bangunan canselori. Mujurlah kad Affin mempunyai perkhidmatan MEPS, ini bermakna dia boleh mengeluarkan wang di mana-mana mesin. Sengaja dia mengeluarkan wang lebih untuk kegunaan kecemasan. Lagipun malas hendak beratur berulang kali. Tahu sajalah dengan bilangan pelajar yang mencecah ribuan, mesin ini tidak pernah surut dengan pengguna. Menyakitkan hati apabila sudah letih beratur panjang, mesin pula out of service.

Sampai sahaja di kolej, Arina singgah sebentar di kafeteria untuk membeli makanan tengahari. Perut pun dah berbunyi minta diisi. Dia makan seorang diri di bilik. Aziriza mengikuti sesi latihan angklung. Alat muzik tradisional yang diperbuat daripada buluh. Hari Sabtu masing-masing sibuk dengan ko-kurikulum atau istilah ringkasnya ko-k. Ada tiga sesi iaitu pagi, tengahari dan petang. Paling lewat bermula pukul empat petang.

Waktu menunjukkan pukul dua petang tatkala dia selesai menunaikan rukun islam yang kedua. Naskhah Ma’thurat dibaca setelah berdoa. Semasa di sekolah menengah, seorang senior menganjurkannya agar mengamalkan bacaan ma’thurat untuk menenangkan hati dan keberkatan hidup. Semoga setiap apa jua yang kita lakukan mendapat restu Ilahi. Sejak akhir-akhir ini jarang dia dapat membacanya lantaran kesibukannya bergelar pelajar. Solat hajat pun sudah lama tidak berbuat. Lapang dadanya selepas membaca doa tersebut. Terasa dekat diri ini dengan Pencipta.

Mata mula berat. Badan pun lesu.

‘Tidurlah sekejap sejam dua ...’ Akal Arina mengarahkan dia untuk melakukan aktiviti itu, lalu pantas sahaja hatinya menyetujui dan sekejap sahaja Arina sudah pun terlelap.

“Assalammualaikum.” Arina kembali membuka matanya apabil terdengar salam diberikan.

“Waalaikumussalam, lambat balik Eja?” Arina menegur setelah ternampak kelibat Aziriza masuk ke dalam bilk mereka.

“Ada latihan lagu baru tadi. Penatnya.” Aziriza menghempaskan tubuhnya yang langsing itu ke atas tilam. Tulang-temulang seakan mahu patah dibuatnya. Bermain angklung agak berbeza dengan alat muzik lain. Peka atau kosentrasi amat dititikberatkan. Lalai seketika akan menyebabkan kita hilang punca kerana setiap orang memainkan peranan yang berbeza. Maksud peranan berbeza ialah setiap orang memainkan not yang berlainan. Instrumen tersebut hendaklah digoyangkan dan bunyi akan terhasil melalui lagaan buluh-buluh mengikut tempo tertentu. Struktur angklung dicipta dengan ciri tertentu demi mewakili setiap not muzik. Melihat Arina yang sudah hanyut di alam mimpi, Aziriza menuruti jejak temannya. Sebentar sahaja dia juga terlelap.

Menjelang maghrib, penghuni kolej berpusu-pusu ke dewan menghadiri solat maghrib dan isyak berjemaah diiringi solat hajat anjuran biro kerohanian jawatankuasa kolej. Bersempena dengan minggu peperiksaan yang bakal menjelma. Aziriza dan Arina juga tidak ketinggalan menyertai majlis tersebut. Dapat juga mengeratkan silaturrahim sesama insan. Biarpun duduk sebumbung, ramai juga yang tidak saling mengenali antara satu sama lain lantaran sibuk dengan komitmen sendiri. Sudah menjadi kelaziman masyarakat Melayu Islam khususnya, setiap hari Khamis malam Jumaat akan diperdengarkan bacaan surah Yasin setelah selesai solat Maghrib. Antara fadhilat Yaasiin sepertimana menurut satu riwayat, daripada Abdullah berkata: Rasullullah SAW telah bersabda: “Sesiapa yang membaca Yaasiin waktu malam untuk mendapat keredhaan Allah SWT, maka akan diberi keampunan bagi-Nya.” Bagi orang yang sedang nazak, bacaan surah jantung hati Al-Quran ini membantu meringankan beban sakaratul maut.

Solat berjemaah hari itu diimamkan oleh Abang Fakhrul. Bangga sungguh si Mia tatkala mendapat tahu. Malangnya, dia tidak dapat hadir kerana uzur. Sungguhpun sedikit hampa, namun dia akur menerima cuti daripada Allah. Katanya pada Arina, jika ada jodohnya dengan Fakhrul, dia berharap mereka dapat solat berjemaah bersama-sama setiap hari sebagaimana yang sering dilakukan bapanya. Kesayuan suara imam mengalunkan ayat-ayat suci menggigit tangkai hati Arina. Apatah lagi sewaktu mengaminkan doa kepada ibu bapa. Esakan mula kedengaran dari setiap pelusuk dewan. Hiba hati terkenang diri yang jauh daripada ayah bonda. Harapan yang disandarkan pada bahu anak-anak bukan mudah untuk dipikul, namun tekad dan semangat menjadi bekalan dalam mengharungi detik getir sebagai siswa-siswi.

Mereka menikmati jamuan ringan yang terhidang di bilik JPPK sebelum bersurai. Semasa tiba di muka pintu, kelihatannya ia agak renggang tanda telah dibuka. Arina dan Aziriza bertoleh-tolehan sesama sendiri. Seingat mereka sebelum berangkat pintu sudah dikunci.Aziriza menolak pintu perlahan-lahan. La ... Intan terbaring nyenyak di atas katil Aziriza sambil di tangannya terselit disket berwarna hitam. Tubuhnya masih berpakaian sukan. Arina ketawa sementara Aziriza mengurut dada. Mujur bukannya pencuri mahu pun penceroboh.

Intan terjaga bila mendengar bunyi bising.

‘Diaorang dah balik rupanya.’ Dia menguap dengan mulut yang ternganga luas. Sekepal penumbuk pun boleh masuk. Badannya dipusing ke kanan dan kiri.

“Macam mana kau boleh masuk? Bukan ke pintu ni kunci?”Soal Aziriza.

“Mana kunci, kau tutup je. Roommate aku tak ada, aku pulak tak bawa kunci. Tu yang datang menumpang kat sini. Korang pergi mana?” Aziriza mengeluh kesal dengan kecuaiannya. Bagaimana dia boleh terlupa sedangkan selama ini dia yang selalu mengingatkan Arina.

“Dewan, kan hari ni ada solat hajat. Kita orang cari kau juga nak ajak tapi kau tak ada kat bilik.” Jelas Arina. Telekung yang disimpan di dalam beg kertas dikeluarkan lalu disimpan di dalam almari.

“Aku lupalah. Lagipun tadi aku jumpa Joe, dia ajak aku makan lepas latihan kawad tadi. Sebenarnya tadi aku terserempak dengan Sue, dia suruh kita tengok benda ni.” Intan mengunjukkan disket. Arina menyambutnya.

“Ada apa dalam disk tu?” Tanya Arina lagi.

“Entah, katanya sesuatu yang boleh menginsafkan kita. Aku pun tak tahu.” Jawab Intan.

“Dia pesan suruh pasang speaker dengan kuat.” Sambung Intan lagi.

“Lain macam aje. Ni yang aku maleh ni. Pasal mangsa perang kat Afghanistan ke? Eee ... aku gelilah tengok benda-benda kotor macam tu.” Aziriza meluahkan ketidaksanggupannya untuk menonton bahan-bahan seperti itu. Sungguh dia jelik.

“Hmm ... masa aku darjah enam, cikgu aku ada tunjukkan keadaan mangsa perang Bosnia. Biasalah, kan ... darah berhamburan sana-sini. Mayat-mayat bergelimpangan. Anggota badan tak lengkap, misalnya tiada kepala. Kau orang bayangkanlah betapa zalimnya Serbia. Kebetulan anak-anak Bosnia tu ditempatkan di sekolah aku. Mereka pun adakala bersikap ganas, mungkin pengaruh daripada suasana perang.” Intan khusyuk mendengar penerangan Arina sebentar tadi. Aziriza mengerutkan dahi. Mendengarnya sahaja bulu tengkuknya sudah meremang. Peperangan bukannya satu langkah bijak dalam menangani masalah pergolakan antara negara yang terlibat. Mereka yang tidak berdosa, golongan kanak-kanak dan wanita menjadi mangsa kerakusan manusia yang berfikiran dangkal. Memakan jutaan malah billion ringgit untuk membangunkan semula negara yang musnah. Pengangguran juga akan meningkat dan masalah datang lagi selepas itu. Huru-hara sesama rakyat akan tercetus akibat persaingan mencari sesuap nasi. Sampai bila-bila pun tidak akan selesai. Lihat sahajalah persengketaan antara Palestin dan Israel, entah berapa puluh perjanjian yang ditandatangani semuanya dimungkiri. Hingga kini bumi Palestin masih bermandi darah dan dihujani peluru.

“Lupakanlah pasal tu. Eja, kau janganlah buat muka sardin tu. Tak semestinya Sue nak tunjukkan kita pasal tu. Entah-entah benda lawak. Kau tahu aje lah si Sue tu.” Arina memasang plug ke soket. Disket disumbat ke dalam pemacu. Intan mengambil tempat betul-betul di hadapan skrin. Arina berdiri di sisi Intan manakala Aziriza berdiri agak belakang sedikit. Gentarnya masih belum pergi.

Fail Sajjad Ali diberi nama. Dengan perasaan sedikit cemas, fail aplikasi Flash yang telah pun ditukar ke format Standalone Player dibuka. Intan bertindak menguatkan sedikit volume subwoofer. Satu paparan berlatar pemandangan Stonehedge terpampang. Ada beberapa baris ayat mewakili senikata lagu yang sedang berkumandang. Mereka tidak memahami satu patah perkataan pun, rasanya ia lagu berbahasa Hindi. Biarpun tidak mengerti, namun melodi dan rentak yang menarik menambat hati mereka untuk turut sama menyanyikannya. Akibat terlalu asyik, mereka tidak sedar ada sesuatu bakal mengejutkan mereka sehinggalah ...

“WARGHHH!!!!!”

“Aaaaa!!!” Seiring bunyi jeritan mereka dengan pekikan daripada komputer. Satu wajah ngeri berwarna hijau menyeringai mempamerkan sepasang taring yang tajam tersembul di skrin. Ketiga-tiganya berwajah pucat lesi kerana terperanjat dengan kemunculan wajah tersebut secara tiba-tiba. Jeritannya yang nyaring tambah menyeramkan. Seketika mereka terpaku. Mereka berpandangan sesama mereka.

“Kurang asam punya Sue!” Jerit ketiga-tiga mereka serentak, kemudian mereka ketawa terbahak-bahak apabila menyedari diri masing-masing dipermainkan oleh Sue.

INIKAH ERTINYA CINTA: 26


Matahari sudah tinggi sewaktu Arina bangun daripada tidurnya. Katil Aziriza sudah siap dikemas. Baldinya tiada, mungkin sedang membersihkan diri. Ikutkan hati mahu saja dia menyambung untuk beberapa minit lagi. Arina menguap. Dia bangun lantas membelek wajahnya di cermin. Kusut masai, mata bengkak. Penangan vcd Korea, ‘Autumn In My Heart’. Sepanjang malam dia menonton vcd milik jiran sebelah bilik. Jalan cerita yang meruntun hati dan nalurinya membuatkan dia tidak mampu menahan perasaan sedihnya. Gadis yang disangka adik sendiri, bersama sejak kecil, rupa-rupanya bukan darah daging sendiri. Dari kasih seorang abang kepada adik berubah ke kasih seorang teruna dan dara. Cinta yang dipertahankan akhirnya tidak kesampaian. Ajal memisahkan dan siapa pun tidak akan mampu menahan meskipun menundanya. Ia akan hadir bila tiba janji-Nya.

Aziriza telah pun selesai membersihkan diri. Langsir yang menutupi tingkap dikilas selebarnya. Memberi ruang untuk udara menyelinap di segenap ruang bilik. Jumaat adalah hari cuti di Kedah, maknanya mereka bebas daripada jadual kuliah yang padat. Kesempatan ini digunakan oleh mereka untuk mengemas bilik.

“Eh, tak mandi lagi?”Aziriza menyapa Arina yang masih berbaju tidur.

“Belum, gosok gigi aje. Shower penuh. Kau dah menyapu ke, Eja?”

“Belum, kenapa?” Pelik dengan soalan Arina.

“Tak ada, biarlah aku menyapu pula hari ni. Tak adil asyik kau aje. Inikan bilik kita berdua.” Ujar Arina. Dia mencapai batang penyapu yang tersandar di dinding. Suis kipas ditutup. Manakala Aziriza menyusun buku-buku yang bertaburan di atas meja. Cadar pun telah diganti. Dia memerhati Arina yang terbongkok-bongkok menarik sampah di bawah katil. Selesai menyapu, Arina bergegas ke bilik air. Aziriza mencapai majalah mingguan Wanita yang dibelinya di koperasi semalam. Belum pun beberapa helai dibukanya akibat tidak berkesempatan. Panasnya. Ah, patut pun! Kipas tidak dipasang. Dia memetik suis dan diputarkan ke angka tiga. Bilah-bilah kipas berpusing semakin ligat. Barulah selesa. Dia menyambung semula pembacaan yang terhenti sebentar tadi. ‘10 cara tingkatkan daya ingatan. Mengunyah gula-gula getah boleh meningkatkan denyutan jantung sehingga memperbaiki oksigen yang dikirim ke otak dan meningkatkan kekuatan kognitif’. Fakta yang menarik. Selama ini dia menyangka tiada faedahnya memakan gula-gula getah atau chewing gum. Selain membawa masalah sekiranya terpijak ataupun terlekat di mana-mana, dia tidak melihat apa yang positif. Helaian seterusnya diselak. Ruangan motivasi kelolaan Dr. HM Tuah adalah halaman kesukaannya. Pesanan untuk orang cantik, tajuk utama isu kali ini.

Orang cantik fobia menjadi buruk. Cabaran untuknya melalui hidup dengan tenang agak sukar. Ke mana saja akan diburu, kadang-kadang menjadi mangsa perebutan yang menumpahkan darah. Kisah hidup orang cantik selalunya penuh berduri. Jika anda buruk, setidak-tidaknya anda bebas daripada rasa riak dan takbur. Hargai diri anda sebab kewujudan anda membuktikan kekuasaan Allah.

Aziriza mengangguk sendiri sependapat dengan apa yang ditulis pakar motivasi terkenal negara itu.

“Apa yang terangguk-angguk macam burung belatuk tu, Ja?” Sedikit tersentak tatkala disapa Arina. Dia menukar kedudukan daripada meniarap ke posisi duduk mengadap Arina. Berkeriut bunyi besi katil yang sudah dimakan usia.

“Aku setuju dengan pendapat Dr HM Tuah mengenai orang yang cantik. Zahirnya menarik, walhal banyak yang buruk daripada yang baik.”

“Aku pun suka baca ruangan tu. Kata-kata dia tu seakan-akan memberi kekuatan untuk kita menghadapi diri sendiri. Terima apa saja kelebihan dan kekurangan sebab manusia memang fitrahnya tidak sempurna.” Arina mengelap rambutnya yang basah. Haruman lembut syampu Sunsilk Lime menusuk hidung. Ringan rasa badan. Krim losyen dilumurkan seluruh badan, tangan dan kaki. Hanya waktu cuti begini dia membelai diri. Hari-hari biasa tidak membenarkannya berbuat demikian lantaran banyak urusan yang menagih masanya.

Deringan telefon mematikan perbualan. Seketika kemudian, ia berhenti.

‘Missed call!’ Aziriza tersenyum sumbing. Salah satu kegemaran remaja masa kini malah ia menjadi trend kepada pengguna telefon mudah alih. Cara untuk menjimatkan kredit telefon. Kurang praktikal tetapi menjadi pilihan.

“Siapa tu?”

“Iman ... I mean Fariz.” Arina ketawa bila menyedari ketersasulan temannya. Merahnya muka macam udang kena panggang.

“Iman, hmm ...”

Stop it ... Ina.” Aziriza cuba mengawal rasa malu yang bermukim di hati. Bagaimana dia boleh mengucapkan nama tersebut? Selama ini dia membahasakan Iman sebagai Fariz di kalangan rakan-rakannya. Dia melirik kepada Arina yang masih lagi merenungnya. Tajam. Entah apa yang bermain di fikiran gadis itu.

“Boleh aku tanya sesuatu? Mungkin ia agak peribadi?” Ujar Arina.

“Bergantung pada soalan.” Balas Aziriza. Dia menyandarkan tubuh ke dinding. Kakinya dilunjurkan. Memastikan diri berada dalam posisi yang selesa sebelum Arina memanahnya dengan pertanyaan yang rasanya dia sendiri sudah boleh mengagak.

About you and Fariz. Kau sukakan dia? Maksud aku, anggap dia seseorang yang istimewa?”

Of course he is special. Dia kan kawan rapat aku.”

“Kau tahu maksud aku, Eja. Dari air muka kau tu ... aku boleh baca perasaan kau. Kau tak boleh bohong aku. I’m good at reading people’s feeling.”Aziriza menjuihkan bibir apabila telinganya mendengar ayat terakhir Arina. Terdiam sejenak seolah memikirkan sesuatu. Mengerling teman sebilik yang masih menanti jawapan.

“Aku pun tak tahu nak cakap perasaan aku macam mana. Memang setiap hari kami berjumpa. Sepanjang dia berkawan dengan aku, tak pernah pula dia sakitkan hati aku. Aku pun senang punya teman seperti dia. Aku sukakan dia, sebagai kawan tak lebih daripada itu. Puas hati?” Aziriza menatap wajah Arina. ternyata menggambarkan ketidakpuasan hatinya terhadap penjelasan Aziriza. Aziriza sedar, riak muka Arina bukan sukar untuk ditafsir. Tetapi itulah alasan yang paling munasabah yang dapat diberi untuk waktu kini. Perkara yang mengaitkan hati dan perasaan sukar untuk diduga.

“Yalah ... aku tahu kau nak sorok daripada aku. Kita tengok aje la nanti.” Suara Arina menjadi kendur.

“Tak kan pasal hal tu kau nak jauh hati dengan aku. Kalau ada perkembangan, kau lah orang pertama yang dapat tahu. Ha, cakap aku. Kau tak beritahu aku pun pasal Fendi. Tahu-tahu korang ada date. Siapa nak jawab tu?”

Alamak, nahas aku!’ Arina masih teringat lagi dengan serangan bertalu-talu daripada sahabat-sahabatnya menanyakan perihal Fendi. Beramai-ramai melahirkan rasa bengang dan tidak puas hati dengan sikapnya yang merahsiakan hubungan yang telah pun menjangkau beberapa bulan. Selama ini memang antara mereka tiada rahsia, setiap inci hal akan dikongsi bersama. Gembira atau duka. Dia tidak pernah terfikir hal sekecil itu membuatkan mereka berkecil hati. Mungkin sebab mereka fikir dia sengaja tidak ingin berkongsi kebahagiaan yang dialaminya sekarang. Tambahan pula Arina dan Fendi sekadar menjalin persahabatan, bukannya bercinta. Tidak perlu digembar-gemburkan hal yang masih ragu.

“Dia tu Rita yang kenalkan. Kita orang berhubung pakai sms aje. Mana aku tahu yang perkenalan kami akan berlanjutan sampai ke tahap ni.” Jelas Arina kemudiannya.

“Lama tu kau kawan dengan dia. Kita pun dah lebih 4 bulan kat sini. Tak kan tak ada feeling kot? Dah la tough, putih, good looking, sesuai la dengan kau. Cuma kalau kau jalan dengan dia, bolehlah diibaratkan kau semut, dia gergasi.” Satu tepukan kuat mendarat di bahu Aziriza. Aziriza berteriak kesakitan. Adakah patut Arina dibandingkan dengan Fendi sebegitu rupa. Tapi, ada benarnya. Kalau hati dah suka, tidak kira tinggi atau tidak, gemuk atau kurus, semua tidak menjadi soal. Bukan pandangan fizikal menjadi kayu pengukur dalam menilai erti kasih sejati. Keluhuran hati, aset paling bernilai agar hubungan yang terjalin akan tetap mekar biar dirempuh badai.

“Perasaan aku tak penting, Eja. Entahlah, ada satu masa aku rasa nak sangat merasa ada pakwe, ada masa aku langsung tak nak fikir pasal tu. But, if he propose me, I think I would say...”

Yes, I do? I mean, you do? Wah, cinta sudah berputik ya?” potong Aziriza sejurus sahaja dia mendapat peluang. Terkedu Arina seketika. Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata ... inilah padahnya. Setiap hari perasaan sayangnya semakin bercambah. Benih persahabatan yang disemai mula dirimbuni dedaun cinta yang mengusik jiwa. Semakin kuat dia menafikan, semakin ligat dia memikirkan. Dia tidak mampu lagi terus-terusan menipu perasaannya.

“Salahkah aku menyayangi dia? Aku...”

“Tak salah menumpahkan kasih pada seseorang, Ina.” Sanggah Aziriza.

“Aku harap kau bahagia. Jangan difikirkan sangat, perjalanan hidup kita masih jauh. Baik kita dahulukan cita-cita, itu tujuan utama ke sini, kan? Selagi kau berpegang kuat pada qada’ dan qadar Allah, Insya-Allah, kebahagiaan akan menjadi milik kau.” Aziriza menasihati temannya yang kelihatan agak runsing dengan permasalahan peribadi. Dia tahu kenapa hati Arina liat untuk menerima kasih yang terhulur. Kisah silamnya banyak mempengaruhi pandangannya terhadap kaum lawan jenisnya. Dahulu dia pernah dicintai, biarpun usianya masih muda, masih di sekolah menengah, sudah dicuri hatinya oleh seseorang yang pada sifatnya amat baik pada pandangan lahiriah seorang gadis. Orang mungkin beranggapan ianya cinta monyet, tapi tidak bagi Arina. Dia tetap setiap pada cinta pertamanya. Beberapa hari setelah PMR berakhir, segala-galanya terbongkar. Lelaki yang disayangi mengkhianatinya, kononnya dia bersama Arina sekadar menyahut cabaran seorang senior, tidak lebih daripada itu. Zaman remajanya disulami kecewa, meninggalkan parut yang mendalam. Mengikis segala kepercayaan pada insan bernama lelaki. Kerana tidak mahu disakiti lagi, Arina menjauhkan diri daripada berkawan dengan lelaki. Sehinggalah dia mengenali Fendi. Pada firasat Aziriza, Arina sudah belajar menerima hakikat. Buktinya, dia kini boleh bergelak ketawa dan bertukar cerita dengan pelajar lelaki. Cuma satu, dia amat berharap Fendi tidak mempermainkan perasaan Arina. Bimbang jika Arina tidak mampu menahan sakitnya. Buat masa ini, cuma dia saja yang tahu rahsia ini. Itupun secara kebetulan sewaktu dia menegur sikap Arina yang dingin dan prejudis terhadap Hazli meskipun lelaki itu sehabis boleh cuba berbaik dengannya.

“Aku masih belum lupa tujuan utama aku kalau itu yang kau risaukan. Eh, nak dekat pukul duabelas la. Jom pergi makan.” Ajak Arina tatkalah perutnya sudah pun menyanyikan lagu keroncong.

“Hah, nak dekat pukul dua belas? Mati aku. Intan ajak kita makan sama. Dia tunggu kita pukul sebelas setengah lepas habis latihan kawad PALAPES.” Kelam-kabut Aziriza mendail nombor telefon Intan untuk memberitahu tentang keterlewatan mereka.

‘Jangan minah tu naik angin sudahlah!’ Mohon Aziriza.